Find The Way..

sebuah jawapan itu..

8:16 PM

“Aku adalah sepertimana sangkaan hambaKu, dan Aku bersama dengannya ketika ia mengingati Aku.Jika ia ingat kepadaKu di dalam hatinya, Aku ingat kepadanya di dalam hatiKu. Dan jika ia ingat kepadaKu di khalayak ramai, nescaya Aku pun ingat kepadanya dalam khalayak ramai lebih baik. Dan jika ia mendekati kepadaKu sejengkal,Aku pun mendekatinya sehasta. Dan jika ia mendekatiKu sehasta, nescaya Aku mendekatinya sedepa. Dan jika ia datang kepadaKu berjalan, maka Aku datang kepadanya sambil belari.”

( Hadis Qudsi riwayat Syaikhan dan TArmizi dan Abu Hurairah ra )

ramai yang bersifat pesimis dengan aturanNYA jika segala jawapan pada kehendaknya lari dari apa yang dirancangkan..segalanya bakal berubah..sehingga menggegarkan identiti imaniyah dalaman..

sedangkan..
redha dan sabar itu ubat kepada kepayahan dan kesempitan
rindu akan jalanNYA adalah lautan rasa kebersamaanNYA

mungkin ini kerana

apabila hati yang banyak sangkaan kpd manusia..boleh jadi hati ini boleh lari jauh daripada sangkaan Allah..nauzubillah min zalik

makanya

kembalilah untuk belajar menerima aturanNYA dengan menerima sahutanNYA..

kerana tidaklah dengan sebuah jawapan yang pasti..kita pula gugur di hadapanNYA..

ketahuilah maha bijaksana Allah ada yang terbaik untuk kita :

Allah answer our prayer in 3 ways.

He said YES and gives you wat u want,

He said NO and gives you better,

He said WAIT and gives you the best in His own time


apa - apa keadaan sekali pon,
belajarlah untuk matang di hadapan Allah s.w.t juga dalam ubudiyah terhadapNYA
kerna DIAlah sebaik2 tempat memohon dan memberi..

akhirnya sebuah jawapan itu adalah tanda dan bukti redho kita kepada Allah ke atas kita

pilihlah dengan pilihan IMANmu~

* * * * *


radhitu billahi rabba wa bil islami deena wa bimuhammadin nabiya wa rasula..

p/s : inilah mode di saat genting..
Read On 7 comments

jangan halang daku membela rasulullah s.a.w..

11:24 AM

Hari itu Nusaybah berada di dapur. Suaminya, zaid ibn 'asim sedang beristirahat di kamar tidurnya. Tiba-tiba terdengar suara gemuruh bagaikan gunung-gunang batu yang runtuh. Nusaybah tersentak, itu pasti tentara musuh. benar, beberapa hari ini ketegangan memuncak di sekitar Gunung Uhud.

Dengan segera, Nusaybah meninggalkan apa yang dikerjakannya dan masuk ke kamar. Suaminya yang tengah tertidur dengan halus dan lembut dibangunkannya. “Suamiku tersayang,” Nusaybah berkata, “aku mendengar suara aneh menuju Uhud. Barangkali orang-orang kafir telah menyerang.”

Zaid yang masih belum sedar sepenuhnya, tersentak. Ia menyesal mengapa bukan ia yang mendengar suara itu sebaliknya istrinya pula. Segera saja ia bangkit dan mengenakan pakaian perangnya. Sewaktu ia menyiapkan kuda, Nusaybah menghampiri dan menyerahkan sebilah pedang milik suaminya yang tercinta itu.

“Suamiku, bawalah pedang ini. Janganlah kau pulang sebelum menang….”

Zaid memandang dalam wajah istrinya seolah-olah pandangan ini adalah yang terakhir buatnya. Setelah mendengar lafaz kalam seperti itu, tiada lagi keraguan baginya untuk pergi ke medan perang. Dengan azam yang membara dinaiki kuda itu, lalu terdengarlah derap suara langkah kuda menuju utara. Zaid langsung terjun ke tengah medan pertempuran yang sedang berkecamuk. Di suatu sudut yang lain, Rasulullah sedar akan kelibat panglima itu walaupon jauh dari pandangan namum rasulullah sempat mengukirkan senyuman kepadanya. Senyuman yang tulus itu terus mengorak rancak pahlawan berani zaid.

Di rumah, Nusaybah termanggu kegelisahan. Kedua anaknya, Abdullah yang baru berusia 15 tahun dan habib yang dua tahun lebih muda memperhatikan sahaja ibunya dengan pandangan yang merisaukan. Ketika itulah tiba-tiba muncul seorang pengendara kuda yang nampaknya sangat gugup datang bertemu..

salam dari Rasulullah,” berkata si penunggang kuda, “wahai isteri kepada said,suamimu baru saja gugur di medan perang. Beliau telah mendapat anugerah syahid…dapat anugerah syahid…”

Nusaybah tertunduk sebentar, “Inna lillah…..” gumamnya, “Suamiku telah menang perang. Terima kasih, ya Allah..”

Setelah pengutus berita itu menunggang pergi, Nusaybah memanggil anak sulungnya Abdullah. nusaybah tersenyum kepadanya lalu menangis yang tertahan, “wahai Abdullah anakku, kau lihat ibumu menangis? Ini bukan air mata sedih mendengar ayahmu telah syahid.hanya kerana Aku sedih karena tidak punya apa-apa lagi untuk diberikan bersama para pejuang Nabi s.a.w. Mahukah engkau melihat ibumu bahagia?”

Abdullah mengangguk. Hatinya berdebar-debar seakan-akan memahami hasrat ibunya..

“Ambilah kuda di kandang dan bawalah bersamamu tombak. dan pergilah bertempur bersama Nabi s.a.w dan barisan pejuang sehingga kaum kafir rebah membasahi darah.”

Mata amar bersinar-sinar kepiluan. “Terima kasih, Ibu. Inilah masa yang aku tunggu sejak dari awal pagi. Aku cuma khuatir seandainya Ibu tidak memberikan kesempatan buatku untuk membela agama Allah sehinggalah menongkah kudrat yang terakhir.”

Bersama semangat air mata pejuang,putra Nusaybah yang berbadan kurus itu pun segera menderapkan kudanya mengikut jejak sang ayah. Tidak tampak ketakutan sedikitpun di raut wajahnya. Setibanya abdullah di depan Rasulullah, ia memperkenalkan diri. “Ya Rasulullah, aku Abdullah bin Zaid. Aku datang untuk menggantikan tempat ayahku yang telah gugur.”

Rasul s.a.w dengan terharu memeluk anak muda itu. “Engkau adalah pemuda Islam yang sejati, Abdullah.semoga Allah memberkatimu….”

Hari itu pertempuran berlalu dengan cepat. Pertumpahan darah berlangsung sampai ke siang hari. seawal pagi itu, seorang utusan Rasulullah berangkat dari perkemahan mereka meunuju ke rumah Nasibah. Setibanya di sana, perempuan yang tabah itu sedang berdoa menanti berita, “Ada khabar apakah gerangan kehadiranmu ini?” nadanya sedikit gementar ketika si utusan belum lagi membuka suaranya, “apakah anakku telah gugur?”

pengutus itu menunduk sedih, “Betul….”

Inna lillah….” Nusaybah tergamam.Ia menangis lagi..

“Kau berduka, ya Ummu Abdullah?”

Nusaybah menggeleng kecil. “Tidak, aku gembira. Hanya aku sedih, siapa lagi yang akan berangkatan? habib masih lagi dalam usia kanak-kanaknya.”

Mendengar luahan ibunya itu, habib yang sedang berada di samping ibunya, mencelah, “Ibu, janganlah engkau meremehkan aku. Jika engkau izinkan, akan aku tunjukkan bahawa habib adalah putra seorang ayah yang gagah berani.”

Nusaybah kaget dengan lontaran semangat anak mudanya habib. Ia memandang putranya. “Kau tidak takut, nak?”

habib lantas meloncat ke atas kudanya mengangguk yakin. Sebuah senyuman terhias di wajahnya. Ketika itu Nusaybah dengan besar hati melambaikan tangannya,habib hilang bersama utusan itu.

Di arena pertempuran,habib betul-betul menunjukkan kemampuannya. Pemuda berusia 13 tahun itu telah banyak menghempaskan banyak nyawa orang kafir. Sehingga tibalah saat itu, sebilah anak panah menembusi tepat di dadanya. habib tersungkur mencium bumi dan menyerukan kalimah, “Allahu akbar!”

Segera Rasulullah menghantarkan utusan ke rumah Nusaybah. Mendengar berita kematian itu, meremanglah bulu kuduknya. “Hai utusan,” ujarnya, “Kau saksikan sendiri aku sudah tidak punya apa-apa lagi. Hanya masih tersisa diri yang tua ini. Untuk itu izinkanlah aku ikut bersamamu ke medan perang.”

Si utusan mengerutkan keningnya. “Tapi engkau perempuan, wahai ummu abdullah….”

Nusaybah tersinggung, “Engkau meremehkan aku karena aku perempuan? Apakah perempuan tidak ingin juga masuk surga melalui jihad?”

Nusaybah tidak mahu menunggu jawapan dari utusan itu lantas Ia bergegas saja menghadap Rasulullah dengan kuda yang ada. Tiba di sana, di dalam perselisihan itu,Rasulullah pun berkata dengan senyum. “Nusaybah yang dimuliakan Allah. Belum waktunya bagi seorang perempuan mengangkat senjata. keadaan yang meruncing ini memerlukan engkau wahai ummu abdullah untuk kumpulkan saja ubat-ubatan dan rawatlah tentara yang luka-luka. Pahalanya sama dengan yang bertempur.”

Mendengar penjelasan Nabi s.a.w sedemikian, Nusaybah pun segera mendapatkan tas ubat-ubatan dan berangkatlah ke tengah pasukan yang sedang bertempur. Dirawatnya mereka yang cedera dengan cermat.sehinggalah pada suatu saat, ketika ia sedang menunduk memberi minum seorang prajurit muda yang sedang parah, tiba-tiba terpercik darah di rambutnya. nusaybah cuba menoleh.terlihat akan Kepala seorang tentara Islam putus dipancung senjata musuh kafir.

gambar hiasan

Maka timbullah rasa marah Nusaybah menyaksikan kekejaman ini.Apatah lagi di saat Nabi terjatuh dari tunggangan kudanya akibat daripada anak panah yang menghunus sipi keningnya, Nusaybah tidak mampu menahan dirinya lagi. Ia bangkit dengan lagak seorang perwira yang gagah berani.Segera diambilnya pedang prajurit yang telah syahid itu. Dinaiki kudanya. Lantas bagai singa betina, ia beraksi sepenuh tenaganya di dalam arena itu. ramai musuh yang teragak-agak untuk menghindarinya. Puluhan jiwa orang kafir pun telah tumbang..


kehangatan peperangan masih dipuncaknya.tentera umat islam seakan mendahului,kesannya kekalutan pada musuh mula mengundur diri dari medan perang akhirnya menjadi kesilapan yang terpahat buat tentera uhud.amanah terhadap 15 pemanah untuk terus berjaga di bukit uhud sebaliknya bertukar menjadi peristiwa ngeri apabila musuh memulakan langkahan strategi baru dengan mengelilingi bukit uhud lantas terus menyerang tentara islam yang sedang asyik dengan harta ghonimah itu..tentera islam bertebaran meninggalkan rasulullah s.a.w dan beberapa panglima yang setia bersamanya termasuklah srikandi nusaybah..

إذ تصعدون ولا تلوون على أحد والرسول يدعوكم في أخراكم فأثابكم غما بغم لكيلا تحزنوا على ما فاتكم
ingatlah ketika kami lari dan tidak menoleh kepada seseorangpun,sedangkan rasulullah ayng berada di ant. sahabt2mu yana lain memanggilmu,kerana itu allah
menimpakan kesedihan ke atas mu..(akhir ayat) [ ali imran :153]


kerana hanya sebilangan kecil sahaja yang terus mengawasi dan membela bersam rasulullah,nusaybah sanggup menjadikan kudrat tubuhnya sebagai pelindung rasul.s.a.w.Medan pertempuran semakin sengit. lewat sehingga Nusaybah rebah sendirian. Tiba-tiba Ibnu Mas’ud datang mengawasi bersama kudanya, kalau-kalau ada korban yang masih boleh ditolongnya. Sahabat itu, begitu melihat sekejur tubuh bergerak lemah, segera mendekatinya. Dipercikannya air ke muka tubuh itu. Akhirnya Ibnu Mas’ud mengenalinya, “apakah kamu ini Isteri Zaid?”

Nusaybah samar-samar memperhatikan ibn Mas'ud. Lalu bertanya, “bagaimanakah dengan Rasulullah? Selamatkah beliau??”

“Beliau tidak kurang suatu apapun..Allah dan para pencintanya bersama baginda s.a.w”

“ Pinjamkan kuda dan senjatamu kepadaku….”

“Engkau masih luka parah, wahai isteri zaid yang disegani….”

“Engkau mahu menghalangi aku membela Rasulullah?”

Terpaksa Ibnu Mas’ud menyerahkan kuda dan senjatanya. Dengan susah payah, Nusaybah menaiki kuda itu, lalu menderapkannya menuju ke pertempuran. Banyak musuh yang dipatahgantikannya. Namun, kerana tangannya sudah cedera parah.akhirnya dikatakan didalam sebuah riwayat ada lebih kurang 13 kesan tusukan pedang pada tubuh beliau termasuklah kesan selar dibahagian lehernya..

diriwayatkan oleh ikrimah dalam sebuah hadith :rasulullah bersabda :aku tidak nampak yang berperang itu perempuan melainkan kelibat kehebatan lelaki..(aw kama qal)


info tambahan :
nusaybah binti ka'ab terkenal dengan gelaran ummu umara' kerana mendapat sanjungan di atas awal pengislamannya,perang uhud,perjanjian hudhaybiyah,perang khaibar,hunain dan juga yamama

* * * * * *
nilai pengajaran :(atas penilaian kesedaran iman daripada kesan kesah agung srikandi ini)

1.)................
2.)................
3.)................

apa yang mampu kita lakukan sbg praktikal amali bagi cuba menyaingi kehebatan peribadi2 unggul dalam pengajaran daripada mana-mana kisah sohabah :

1.)................
2.)................
3.)................

kalaulah usia kehidupan para sahabat dan sahabiyah untuk Allah dan rasulNya..jadi apakah yang kita bina untuk Allah dan rasulNYa sebelum nyawa menjemput tiba..??

lafaz itu:"jangan halang daku membela rasulullah s.a.w"
-APAKAH INI UNGKAPAN UTAMA YANG BAKAL DIUNGKAPKAN OLEH LISAN2 YANG MENGAKU MEREKA CINTAKAN NABI .S.A.W

moga sedikit perkongsian kisah ini memberikan lintasan langsung agar iman subur dan akal sedar kembali akan betapa semakin jauhnya kita dengan CINTANYA ALLAH dan RASUL s.a.w

akhirnya..Apa azam ku untuk membuktikan aku mencintai BAGINDA S.A.W??

wallahua'3lam
Read On 12 comments

aku dalam ibadahku, : versi raya

5:18 PM
salam
allahumma enta lakal hamdu wa lakas syukr..

rasa da lame sgt tak update blog ni..kehebatan madrasah ramadhan tempoh hari masih segar kesannya pada diri ini..diiukuti sambutan hangat eidulfitri..namun hakikatnya sy baru dpt merasa kemeriahan raya itu..iyaa.baru sahaja usai puasa enam yang menggantikan setahun ganjaran nilai sahamnya

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

“Barang siapa yang berpuasa Ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia berpuasa seperti setahun penuh.” (HR. Muslim)

hari berbaki hari..anda bagaimana??apa tunggu-tunggu lagi..!!barulah bermakna beraya di bulan syawal ^^

semoga segala amalan kita diangkat menjadi amalan yang diterima.ameen

* * * * *
sudah hampir 20hari dah ramadhan berlalu..bahangnya tetap terasa..benar2 merindui..apakah akan ada ramadhan lagi buat diriku..
(moga2 ada rezki lagi ya rabb..)

itulah bak kate pepatah melayu yang masyhur :
yang dikejar tidak dapat,yang dikengdong berciciran
- keuntungan yang disangkakan,tak didapati...yang disimpan hilang pula

ia kiasan sebuah keuntungan saham ramadhan yang dijanjikan oleh allah kpd kita..namun dek kerana kelekaan dengan urusan duniawi atau yang bukan menjadi urusan kita akhirnya diangkat menjadi amalan yg sia-sia..
..nauzubillah min zalik..

hakikatnya ramadhan telah pon pergi..makanya
apakah scr emosinya aku tetap beramal sehebat musim itu??
kalau tidak..maka apakah aku telah jadikan ibadah tempoh lalu sekadar bermusim..??

أَحَبُّ الْعَمَلِ إِلَى اللهِ مَا دَاوَمَ عَلَيْهِ صَاحِبُهُ وَإِنْ قَلَّ

Dan nabi saw juga bersabda: “Perbuatan yang paling dicintai Allah adalah yang dilakukan secara berterusan sekalipun sedikit”. (Muslim)


iktikafku,tilawahku,qiamku,amal jariyahku...
adakah hanya menjadi singgahan memori lamunanku tanpa ada erti merindui dan pembasahan naluri??

..وَلاَ تَكُونُواْ كَالَّتِي نَقَضَتْ غَزْلَهَا مِن بَعْدِ قُوَّةٍ أَنكَاثًا َ

Dan janganlah kamu jadi seperti perempuan yang menguraikan benang yang sudah dipintal kuat menjadi cerai kembali..(surah an-nahl :92)

كن ربانيا ولا تكن رمضانيا

jadilah hamba kpd tuhamu bukan hamba kpd ramadhan
kerna ketahuilah barangsiapa yang beriman dengan allah ta'ala maka DIA hidup selama2nya
namun barangsiapa yang beriman dengan ramadhan maka ia hanya datang setahun sekali


ant. ramadhaniyan dan rabbaniyan
di manakah posisi iman ku kelak??


biarkan IMAN mu mengadili setiap pilihan amal mu~

* * * * *

setelah berakhirnya puasa enam..maka lengkaplah erti sebuah kejayaan di bulan syawal itu
dan sebagai pelengkap tambahannya..inilah hadiah saguhati drpd kami,anak2 tanta utk ibubapa dan family dirumah sana :



dan sebagai pelepas rindu keluarga di sana
ada sedikit gambar yang sy boleh postkan di sini :


se awal pagi syawal itu~




ops..mcm tak ready je lg tuh.huhu


selepas pulang daripada malaysian hall.ARMA.


WOW!! ini baju yg ibu belikan,pinky + peach = songkok tinggi.huhu


speghetti menjadi hidangan
-di rumah akhi.irfan salmi


raya sakan di rumah akhi salman.

selepas puas beraya,

nak sambung buat kerja pula.. ^-^

-sebuah kehidupan tanpa perhentian sehingga bersedia bertemu dengan sebuah perhentian yang kekal abadi..

so,dengan itu..
selepas melayari kehidupan 23thn lebih,anakanda di sini ingin memohon ampun salah dan silap jika byk kerenahnya kpd ibu bapa tercinta,adik beradik yg sgt dirindu,xifu2 tarbiyah dan juga guru2..juga teman2 seperjuangan

moga ramadhan yang telah pon berlalu w.pon tidak byk sedikit pon alhamdulillah meninggalkan kesan pada setiap jiwa2 kita agar iya terus hidup bagi mampu menampung saat perjalanan yang berbaki sebelum bertemu lagi rmadhan akan datang

dan akhirnya,memori foto dari malaysia
w.pon jauh - dekat di hati(sob..sob...sob)

tiada apa yang lebih dirindui daripada sebuah keluarga yang kuat menjadi tunjang kehidupanku


SELAMAT HARI RAYA EIDULFITRI dan maaf zahir dan batin,

aku dalam ibadahku..
sejauh manakah aku memahami perutusan pensyariatan ibadah itu..?
moga hati ini jauh drpd hati yang lalai kerana sibuk mengejar-mengejar habuan Allah ta3ala
namun gagal di pentas saat realiti kehidupan yang berbaki..

bagaimana ya aku hidup beribadah kpd Allah..??.hurmm.
Read On 0 comments

mY pLayLisT


whats up Palestin

whats up in Harakah

Followers

you are in..!

from zero to..