Find The Way..

Di persimpangan aku berdiri :)

4:33 AM
assalamualaikum wrh wbt kpd semua pembaca,

ada yang bertanyakan kepada saya,
mana nak dapatkan lirik lagu dipersimpangan aku berdiri ya..?,

so alang-alang sudah letakkan lagu "dipersimpangan aku berdiri" sebagai tema blog FIND THE WAY,makanya saya postkan lirik dan lagunya di sini..lepas nih tak perlu susah lagi mencarinya ya :)

Di Persimpangan Aku Berdiri
Album : Menjadi Diriku Repackage
Munsyid : EdCoustic
sumber : http://liriknasyid.com 

Cukuplah...
kusimpan semua ceritaku
yang dulu

Tentangku...
tentang apapun yang membuatku
tiada berarti

Di Persimpangan aku...
berdiri
membisu
harus kuputuskan
kemanakah ku melangkah...

Reff : Jangan lagi
usikku meski aku tak tau
kemana lagi aku berlari
kejar harapan
yang sempat mengelam
biarkanlah
kuhidup dengan nafas yang baru
nafas yang menyimpan kedamaian
di persimpangan
aku berdiri

Cukup Januari kemarin kutinggalkan
kelamku...
tentangku
dan masa lalu yang membuatku
tiada berarti

ho...ho...ho...


*perhatikan liriknya dengan pandangan hati..sangat hidup untuk jiwa yg mencari~
Read On 5 comments

nilai sebuah agenda..

1:23 AM
assalamualaikum wrh wbt

sedang limpahan manusia bersorak menyatakan kebencian kpd yahudi laknatullahi aleyhim
ke atas peristiwa 19orang syahid 50orang cedera dalam misi keamanan dan bantuan ke bumi gaza

berapakah ramai pula yang sedang "lena dan asyik" dengan kehalusan habuan dunia dan buta hati untuk melihat hakikat susun atur kehidupannya..??


* * * * * * * 

hidup tanpa "ISLAM sebagai agenda" mengheret kita untuk hidup dalam "agenda sebaliknya"..
*peringatan :artikel ini saya kongsikan buat mereka yang sayangkan AGAMANYA lebih daripada dunia dan seisinya~

http://www.dinar-emas.com/vatican.html

agenda "blind spot" ini telah menjadikan agenda kehidupan kita semakin jauh dari Allah s.w.t bahkan semakin sebati dengan agenda mereka : ideologi,muamalah didalam perbankan juga sesama manusia,gaya hidup dan pemakanan semuanya telah lama didoktrinkan dengan acuan agenda mereka..kesannya kita semakin buta dan lesu umpama patung2 kayu yang dikawal mengikut rentak "tuannya"..

bukanlah sengaja untuk menakut2kan mahupon memprovokasi kpd semua...tetapi inilah hakikatnya jika kita sdr tidak tahu apa "nilaian agenda islam itu sendiri" sbg PEMAHAMAN DAN AMALI..

*inilah janji Allah .s.w.t, sampai bila-bila mereka tidak akan redha dan senang dengan kita..usaha ratusan tahun yg lampau kini semakin dekat dengan cita-cita mereka..sebaliknya kita masih mampu lagi mencari kesoronakkan dunia..

*resolusi(teori daripada Allah s.w.t di dalam surah al-baqarah:208) :
wahai orang2 yg beriman,masuklah kamu(ke dalam agma ISLAM) dengan sepenuh2nya,dan janganlah kamu terikut2 dengan hasutan syaitan.dan itulah kekesatan yang paling nyata!!

*kembalilah dan fahamilah kita untuk hidup di dalam pengabdian kepada Allah s.w.t secara syumul dan fundamental..nescaya sesungguhnya bantuan Allah s.w.t itu SANGAT HAMPIR~

inilah nilaian sebuah agenda yang menjanjikan kehidupan yang kekal di dalam syurga Allah s.w.t

kita yang pilih~

*Gaza mode


Read On 1 comments

AL-AYYUBI dalam bayanganku~

11:57 PM


Dalam kesejukan malam itu..

Aku mendengar..
Cerita tentang hebatnya seorang muslim bernama
Salahuddin Al-Ayubbi
rugilah bagi anak-anak pelapis agama dan bangsa sekarang yang kerap kali mendengar cerita Hero fiksyen, tahyul dan rekaan barat seperti Batman,Spiderman, serta ultraman lebih kerap daripada mendengar cerita tentang pahlawan islam..

Kita ? Kita bagaimana? Secara jujur, kita sendiri lebih kenal sapa spiderman daripada kisah tokoh2 islam bukan?

Cuba kita tanya pada umat islam sekarang tak kisah mat rockers ke anak muda ke orang veteran ke..

Sapa dia Salahuddin Al-Ayubbi?
Sapa dia Syeikh Yusuf Qaradawi ?
Sapa dia As-Syahid Hassan Al-Bana?
Sapa dia Muhammad Al-Fateh?
Sapa dia Syeikh Ahmed Deedat?

hurm..

Aku dengan teliti mendengar cerita sang penceramah tentang Sallahuddin bagaikan Anak kecil mendengar Cerita sang pelipur lara. bezanya Sang pelipur lara hanya bercerita kisah dongeng.. Ini kisah benar2 berlaku..

Bila??

Suatu Masa Dulu.....

""""Bagaimana aku ingin ketawa sedangkan masjid Al-Aqsa masih dibawah jajahan musuh?"""


kata Sallahuddin al-Ayubbi ketika ditanya mengapa beliau sentiasa serius dan tidak pernah ketawa..

Salahuddin adalah dari keturunan Kurdis. Bukan berbangsa Arab.. bukan berbangsa palestin..tapi.. mengapa salahuddin menghabiskan sepanjang umurnya bertarung mendapatkan Palestin dan Al-Aqsa?

Betapa hebatnya salahuddin apabila berjaya menyatukan umat islam yang berpecah belah
.. segala persoalan fahaman, mazhab, bangsa,dan keturunan semuanya ditinggalkan untuk bersatu dibawah panji islam yang diketuai Salahuddin. Malah.. Salahuddin berjaya menyatukan fahaman yang sering bertelagah syiah dan ahli sunnah waljamaah untuk berjuang atas nama Islam..

Hebatnya Kau Salahuddin....

Suatu ketika dulu
beliau pernah meminta air minum, tetapi entah apa sebabnya air itu tidak diberikan kepadanya.
beliau meminta sehingga lima kali lalu berkata, "Aku hampir mati kehausan". beliau kemudian
meminum air yang dibawakan kepadanya tanpa menunjukkan kemarahan..

Penyabarnya kau Salahuddin..

Dalam kesungguhan, semangat dan ketahanan rasanya tiada siapa yang boleh menandingi Salahuddin.
Kadang-kadang beliau sediri pergi ke kawasan perkhemahan tentera musuh bersama perisik-perisiknya
sekali bahkan dua kali sehari. Ketika berperang beliau sendiri akan pergi merempun celah-celah tentera
musuh yang sedang mara. beliau sentiasa mengadakan pemeriksaan ke atas setiap tenteranya dan
memberikan arahan kepada panglima-panglima tenteranya.


Suatu Malam.. Richard the lion Raja England , musuh salahuddin sedang sakit didalam khemah tentera kristian..
Tiba2 ada satu kelibat manusia datang kepada Richard the lion untuk merawat penyakitnya.. siapa sangka manusia itu musuh Richard sendiri.. Solahuddin Al-Ayubi.. Beliau sanggup menyamar dan membuang perasaan benci untuk merawat musuhnya sendiri. Subhanallah..

Pernah diceritakan, Salahuddin Al-ayubi pernah berhadapan Richard the lion untuk menunjukkan kehebatan dan kemahiran masing2. Richard the lion yang berbadan sasa mengambil pedang dari sarungnya dan dengan penuh tenaga menghunus kearah sebiji batu besar.. batu itu terbelah..
Apabila tiba giliran Salahuddin.. Salahuddin lantas mencampakkan sehelai kain sutera kelangit dan menghulurkan pedangnya,. Kain sutera dengan perlahan jatuh dan hinggap dimata pedang.. Kain itu terpotong dua kerana tajamnya mata pedang salahuddin.

Dalam medan peperangan beliau bagaikan seorang ibu yang garang kehilangan anak tunggal akibat
dibunuh oleh tangan jahat.

Beliau akan bergerak dari satu hujung medan peperangan ke hujung yang lain untuk mengingatkan
tenteranya supaya benar-benar berjihad di jalan Allah semata-mata. beliau juga akan pergi ke seluruh
pelosok tanah air dengan mata yang berlinang mengajak manusia supaya bangkit membela Islam.

Ketika mengepung Acre beliau hanya minum, itupun selepas dipaksa oleh doktor peribadinya tanpa
makan. Doktor itu berkata bahawa Salahuddin hanya makan beberapa suap makanan semenjak hari
Jumaat hingga isnin kerena beliau tidak mahu perhatiannya kepada peperangan terganggu ..


Asakan Tentera Islam teramat dashat
Memaksa Tentera Kristian menyerah kalah.
tiada lagi pertempuran berlaku


Ketua tenteta kristian menunggang kuda menuju kearah Salahudin Al-Ayubbi didepan Baitul Maqdis..

"Adakah kamu orang islam akan memperlakukan kami seperti mana kami memperlakukan keatas orang2 kamu terdahulu?" Kata Ketua Tentera Kristian

Semasa Kristian berjaya menawan Baitul Maqdis dahulu,jalan-jalan
di jerusalem 'tersumbat' dengan mayat-mayat, orang-orang Islam
yang tidak bersenjata disiksa, dibakar dan dipanah
dari jarak dekat di atas bumbung dan menara
rumah-rumah ibadah. Darah merah mewarnai bumi palestin akibat pembunuhan orang islam beramai2.


" Kami orang islam tidak seperti kamu" Jawab Salahuddin Al-Ayubi.

Jawapan ini telah menyebabkan ramai orang kristian memeluk islam akibat keindahan akhlak yang ditunjukkan Salahuddin Al-ayubbi..

Salahuddin tidak membalas tindakan mereka membunuh orang islam yang tidak bersalah semasa orang kristian menawan baitul maqdis. Bersesuaian dengan tuntutan Islam, Orang awam tidak boleh dibunuh dalam peperangan..

peta empire AL-AYYUBI


Hari itu, Langit begitu Cerah
Laungan "Allahhu Akbar" dan "Tiada tuhan melainkan
Allah" telah memenuhi langit..
Para tentera tersenyum girang..
Pada jumaat,
27 Rajab 583H

bersamaan dengan tarikh peristiwa iskraj mikraj Rasulullah SAW.
Baitul Maqdis Ditawan Tentera Mukmin.
Ramai orang yang terdiri dari ulama,
pembesar-pembesar, peniaga dan orang-orang biasa
datang merayakan gembira kemenangan ini
Selepas menunggu hampir 90 tahun
kini sembahyang Jumaat telah diadakan
semula di Baitul Muqaddis. ALLAHUAKBAR!
Salib yang terpampang di 'Dome of Rock' telah diturunkan.
Betapa Hebatnya hari itu hanya allah yang tahu..
Kemenangan Seluruh Umat Islam
Kemenangan Atas Kemenangan

27 Safar, 589H
malam itu telah nampak tanda-tanda
berakhirnya hayat Salahuddin

Syeikh Abu Ja'afar , seorang yang wara' telah diberi kepercayaan untuk duduk disebelah Salahuddin ketika beliau Nazak.

Salahuddin Antara pengsan dan sedar.

Lantas, Syeikh Abu Jaafar membacakan

"Dialah Allah, tiada tuhan melainkan
Dia, Yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata"
(Al-Hasyr: 22)



Sejurus Syeikh Abu Jaafar membacakan ayat tersebut,
Salahuddin terus membuka matanya sambil tersenyum
dengan muka yang berseri dan perasaan yang gembira dia berkata

"Memang Benar"



Selepas mengucapkan kata2 itu, Rohnya pun kembali kerahmatullah.

Salahuddin tidak
meninggalkan harta kecuali satu dinar dan 47 dirham
ketika beliau wafat. Tiada rumah-rumah, barang-barang,
tanah, kebun dan harta-harta lain yang ditinggalkan
nya. Bahkan harta yang ditinggalkannya tidak cukup
untuk kos pengkebumiannya. Keluarganya terpaksa
meminjam wang untuk menanggung kos pengkebumian.
Malah kain kafan pun diberikan oleh seorang
menterinya.

Empat puluh tahun kemudian,
Lord Olenby yang mengetuai pasukan Salibiah berjaya memasuki semula kota Baitulmaqdis, dia pergi ke kubur Salahuddin dan menginjakkan kakinya ke atas kubur Salahuddin sambil berkata:

"Sekarang aku datang semula ke sini."



ALangkah penakutnya Si Olenby.. Celakalah si penakut ini kerana hanya berani berdepan dengan Salahuddin yang telah mati..

Tidak cukup dengan itu,

1917
Selepas Perdana Menteri Britain mengumumkan tamatnya perang salib ,
General Perancis,Goro telah datang kekubur Salahuddin Al- Ayubi dan menyepak kubur pembela islam ini sambil berkata

" Bangunlah Salahuddin, Kami dah sampai disini!"



Alangkah bencinya mereka terhadap Hero umat islam ini..
Maha Suci Allah , telah mengurniakan seorang manusia yang hebat dalam membantu menegakkan umat islam


Dalam tidak sedar,
aku rasa ada air mengalir dipipi..

Layakkah kita dibandingkan dengan Salahuddin Al-Ayubi?

Reflexi dan cermin-cerminkan diri..
mana tahap kita?

astaghfirullah..
lemah nya umat sekarang..
lemahnya aku...

Malam itu, aku terdengar bunyi bising motor berlumba..
aku menjenguk diluar jendela..
Anak2 muda bertaruh nyawa untuk mendapatkan hadiah- seorang perempuan untuk ditiduri,..

Aku menggelengkan kepala...

mungkin ini generasi Salahuddin Al-Ayubi??
hurm..


generasi AL-AYYUBI dalam bayanganku~
Read On 0 comments

kau sungguh berharga~

6:08 AM
salam..post ini di copy paste kan dr kakak ipar saya...thanx to kak cyana..sebelum nk baca posting..boleh la nk pasang atau pon tak klip vid di bawah..sekadar rentak suara latar..syukran




* Tok Mami Nab dalam Kenangan *

Alfaatihah. Tok Mami Nab sudah kembali ke rahmatullah. Doa agar roh Tok Mami Nab senantiasa aman dan ditempatkan dikalangan roh2 mukmin. Wajahnya tersenyum ketika dikafankan.. mashaAllah.

Assalaam alaykom.. tanggal 20 January 2010M bersamaan 4 Safar 1431H adalah detik pemergian Zainab Osman atau lebih dikenali dengan panggilan Tok Mami Nab {bg peringkat saya sebagai cucu}. Beliau menghembuskan nafasnya yang terakhir pada umur 76 tahun setelah lama melawan penyakit warga emasnya dan terakhir mengalami stroke selama lebih 2 minggu yang lalu.

Lebih kurang jam 5.57am, saya menerima sms dari IBU memaklumkan berita ini. Bagi saya, mungkin ianya afdal atau lebih baik pemergian ini kerna tidak bisa lagi melihat Tok Mami Nab yang selama ini menanggung kesakitan. Setiap manusia pasti akan meninggalkan alam sementara ini..cuma caranya berbeza. Pemergian Tok Mami Nab kerna sakit mungkin sesuatu yang telah dijangka. Innalillahi wainna ilaihi raji'un.


"Mak Nab has been an institution in our lives. I have known her all my life.. My first words as a child were in Malay. She taught me to wear baju kurung and kebaya the traditional way and a whole lot of other things, like how to make masak lemak and sambal tumis. But most of all is that she respected my culture and my beliefs, just as I respected hers. We lived in harmony in the same home for almost 4 decades... yet she never swayed from her Muslim faith, nor we from ours. That, if anything, should speak volumes for the fact that Muslim and Christian can live together in perfect peace and still hold on to their respective faiths.
Once gain, thank you for seeing that and passing the message. We love Mak Nab and pray for her recovery." petikan kata2 mrs Shamini di entry Jasamu Tetap diKenang, yang membuatkan saya speechless sebentar.

Pertama kali membaca komen itu, saya sudah bisa mengimbas kembali kenangan mereka bersama Tok Mami Nab. Sepanjang hayatnya, beliau menaburkan jasa kepada insan2 sekelilingnya dan pengorbanannya amatlah besar, tak terbalas dengan kata-kata. Tersentak saya melihat kesemua mereka2 itu berada disisi Tok Mami Nab sehingga ke detik akhir sehingga jenazah dikambuskan dengan tanah2 liat. Ya ALLAH! dari tanah kami datang kepada tanah juga kami akan pulang. Linangan airmata setiap mereka membuatkan saya lebih insaf & peka betapa tingginya pengorbanan seseorang insan, dikenang sampai bila2. Walau jasadnya telah disemadikan, namun jasanya tetap dalam kenangan.

IBU juga pernah bercerita, Tok Mami Nab pernah ke England bercuti sebulan makan angin ketika IBU menetap disana, tetapi sambil itu beliau sempat juga menjaga hubby Moose ketika kecil. Pastinya setiap cucu saudaranya telah menerima sentuhan beliau... kerna setiap mereka itu sangatlah akrab dengan Tok Mami Nab.

Saya hanya berkesempatan hadir beberapa tahun yang lalu..ketika Tok Mami Nab sudah terlantar sakit di katil dan tidak mampu lagi bergerak sendiri. Juga tidak berkesempatan merasa masakan sambal tumisnya...{pasti sedapkan? hmm}. Dan setiap kali saya berjumpanya, soalan pertama pastinya "Hang nie sapa?" {masih tegar dengan lograt Penangnya}..dan setiap kali itu jawapan saya adalah sama "Saya bini Mus'ab...Tok Mami ingat tak?" {kerna nama cucunya memang tidak pernah beliau lupa}.


Ya, daya ingatannya terhadap sesuatu perkara baru semakin lemah tetapi memori yang lama tetap tegar. Walaupun saya berkesempatan menemui beliau yang sudah masuk fasa nyanyuk bagi peringkat warga emas, namun jelas kasih sayang yang ada dalam dirinya jelas dapat dirasakan oleh sesiapa sahaja yang mendekatinya. Tetapi saya amat menghormati & mengaguminya ...setiap kali jika saya menghulurkan sesuatu kepadanya pasti beliau akan berkata "thank you". Jelas menunjukkan budi bahasanya juga sangat tinggi.

Kini saya tidak mungkin lagi mendengar suaranya, dan biarlah semua kenangan manis bersama beliau terpahat dihati setiap kita yang mengenalinya. Yang pasti Tok Mami Nab telah menyatukan dua keluarga yang berlainan agama namun berpegang kepada tunggak kasih sayang dan nilai kemanusian yang hakiki. Hanya doa kami yang mengiringi jasad dan rohnya. Ya ALLAH, tempatkanlah beliau dikalangan yang baik2 dan yang diredhaiMU.

Tok Mami Meah, Tok Mami, Tok Mami Nab

Ini adalah gambar terakhir Tok Mami Nab bersama dua orang kakaknya di pagi eid adha 1430H tahun lalu. Semalam Tok Mami Meah hanya berlinangan air mata, tetapi kesian lagi Tok Mami yang sesekali lupa adiknya sudah tiada lagi dan beliau masih lagi memanggil2 nama adiknya. InshaAllah saya akan upload gmbo di hari pengebumiannya untuk tatapan saudara mara yang tidak sempat hadir semalam.

* pix courtesy from sis Kayna, entry update at 3:40pm

mrs Shamini and family, termasuk Ibu mereka turut hadir

kucupan terakhir hubby moose

saat yang menyayatkan hati.. Tok Mami mencium adiknya buat kali terakhir tetapi sejam kemudian di tanah perkuburan, beliau sudah tidak bisa mengingati kejadian tersebut. hmm.


May ALLAH be with you Tok Mami Nab, always rest in peace.

Al-fatihah~

Read On 18 comments

1 januari + maal hijrah = kembali kepada fitrah

1:36 PM

salamun salam..
apa khabar semuanya..rasanya sudah genap 2 bulan tak update blog ini..iya..bukan sengaja meninggalkan blog ini daripada diisi..tetapi ada perkara yang lebih diutamakan untuk mengisi..moga kalian masih segar dalam pemeliharaan Allah dan senantiasa dalam mood mengajar redha-NYA dalam pelbagai tuntutan di sana..

كل عام وأنتم بخير . فأجاب السامع : وأنتم بألف خير

2010 BERMULA... :
1 januari.awal tarikh dalam setahun.lazimnya tarikh ini menjadi pusingan keramat bagi setiap insan untuk memastikan kehidupannya lebih baik daripada sebelumnya..dan kesedaran ini adalah kesedaran fitrah..fitrah yang mahukan kebaikan dan pembaharuan dalam diri..namun wajarnya fitrah itu suci..ketahuilah idola terbaik kita sepanjang zaman(s.a.w) tidak akan memulakan sesi paginya(hari yg baru baginya) tanpa istighfar(memohon ampunan daripada Allah) dan ketundukkan "agar" suluhan barakah itu kekal dalam setiap langkahan pembaharuan..

"sama-sama kita mohon keampunan daripada allah ta'ala agar azam dan juhud kita bermula dengan permulaan yang suci-kembali kepada realiti fitrah"

''كن على يقين بأن التغيير الحقيقي يبدا اولا من داخلك انت
pastikan perubahan yang hakiki itu bermula dalam diri anda sendiri..
(Thoriq suwaidan dalam buku hamasaatun najah)

istighfar+ planning + du'a =...?...(sejarah anda)

1.januari

adalah hari yang paling bertuah buat insan yang bernama AYAH..hadirnya ke muka bumi menjadi hero buat kami semua..

كل مولود يولد على الفطرة فأبواه يهودانه أو ينصرانه أو يمجسانه
setiap anak dilahirkan di dalam fitrah(islam),kedua ibubapanya
yang menjadikan nasibnya yahudi,nasrani dan majusi(riwayat Bukhari)

dan alhamdulillah..walaupon ayah bukanlah dibesarkan dalam suasana tarbiyah ruhiyah sebaliknya askariyah(tarbiyah atok ahmad :) )..namun didikannya kepada kami sudah mencakupi segala aspek itu..kerana itulah kami jadikan AYAH sebagai pilihan HERO kami.hero di antara hero-hero agung yang membawa kami kepada asolah fitrah(islam).HERO kepada rakyat dan ummah..

peribadinya yang disegani menjadikan HERO kami sangat istimewa

kini dia bukan lagi milik kami sepenuhnya..hampir separuh kudratnya telah dicurahkan kepada rakyatnya..iya,amanah itu menjadikan AYAH lebih matang dalam setiap tugasnya..bolehkah anda bayangkan seorang ayah berkongsi waktu malah membahagikan waktunya cukup adil untuk semua dan saksama?subhanallah...lihatlah beberapa gambar khas untuk ayah :)

dialah imam kepada keluarga dan rakyatnya

dialah HERO kepada 7anak-anak,4menantu dan4 cucu
(me and gio aren't in da pic)


dialah seorang ayah dan suami yang romantis :)
bersama ibu tersayang.. ^ ^


dialah HERO kepada rakyatnya
baginya ada hak kepada rakyat

dan juga hak kepada teman-teman
kenyang dengan memikirkan isu-isu ummah :)


lihatlah :di hari pertunangan adikku,
sejam sebelum majlis bermula-sempat lagi tuu~ :D

bagi yang tidak mengenali HERO kami..mungkin akan kata DR. TEGAS dan jarang SENYUM..
*ralat..HERO kami murah dalam menguntumkan lirikan senyuman itu..bahkan nilainya penuh erti kerana seyumannya adalah pada kepuasan lengkapnya sebuah amanah.. :)

bak kata saidina umar r.a bagaimana aku boleh senyum sedangkan dibelakangku masih ramai lagi umat muhammad s.a.w kufur dan menyekutukan Allah..

inilah senyuman HERO kami
senyuman yang menyerikan setiap pelusuk dunia :)


adakalanya "meriah" dan melucukan :D

yang paling penting HERO kami
tetap "cool" walaupon didalam lokap :P

dan bersama penulis..
inilah gambar yang terakhir bersama HERO sewaktu lawatannya
bersama deligasi PAS ke mesir

tiada ucapan yang lebih bermakna melainkan lafaz "saya sayangkan AYAH kerana Allah"..kalaulah anak kepada khalifah umar abd aziz menjadi sandaran buatnya sebagai muhasabah dan pemberi peringatan..maka saya juga mengambil kesempatan ini dengan mengungkapkan :

"Allah telah menjanjikan kalam NYA dengan membenarkan penegak dan pembela agama dengan bayaran yang tertinggi iaitu REDHA dan SYURGA-NYA..jika ini menjadi idaman dan kesenangan buat AYAH..garaplah segala potensi sebaik-baiknya untuk membela nasib ummah dan mengangkatkannya(islam) di tempatnya yang tertinggi..bukanlah awez penentu nasib diri sendiri kepada agama secara mutlak kalau bukan qudwah yang terbaik yang ditunjukkan oleh AYAH awez sendiri..perjuangan ini buntu kalau tiada nyalaan titaan penerusan manhaj orang-orang yang beramal..maka lihatlah kibaran lambaian bendera kemenangan itu sudah mula menunjukkan bukti kebenarannya..AYAH..semoga tiada istilah berhenti dan lelah ke atas pilihan jalan yang Allah ta'ala pilihkan kepada kita..semoga AYAH thabat,istiqomah dan berikan yang terbaik sehingga nyawa menanti dikembalikan kepada pemilikNYA..semoga perpisahan yang sementara ini menjadi nakhoda kepada pertemuan yang kekal abadi..ikhlas daripada anakmu"

LOVE YOU AYAH-mode meraikan HARIJADI AYAH
menerusi hati yang tenang merindui :)


Read On 9 comments

pendakwah dan SENI penggarapan

4:02 PM

salam kepada semua,

"manusia punyai citarasa berbeza..aku suka bermuzik..sukankan bola..sukakan ketenangan bersama bunyi2 nature...jadi mana mungkin pertembungan citarasa menjadi pilihan lintasan hatiku.."

Keupayaan seorang pendakwah untuk memanfaatkan kelompok manusia sekitarnya merupakan satu tuntutan bagi melengkapkan keperibadian pendakwah. Ia juga merupakan antara keperluan Jalan Dakwah itu sendiri; supaya dakwah terus berjalan dan dapat menggembleng potensi manusia. Dakwah yang kita fahami merupakan satu perjuangan yang panjang. Maka organisasi dakwah yang menjauhkan manusia daripadanya (organisasi) dan gagal menggarap manusia sangat jauh dari mencapai kejayaan yang dicitakan. Bagaimana kejayaan dapat dicapai sekiranya organisasi tadi jauh dan tidak diterima masyarakat?

Seni penggarapan yang dimaksudkan adalah keupayaan pendakwah untuk mendekati manusia, dan menggabungkan mereka ke dalam bahtera dakwah. Pendakwah yang berjaya ialah mereka yang mampu menyampaikan dakwah dan fikrahnya (pemikiran) kepada masyarakat. Mereka juga mampu memberi kesan kepada masyarakat yang latar belakangnya berbeza-beza.

Tidak ada jalan lain untuk berjaya dalam agenda ini; sekalipun pendakwah pelbagai kehebatan dan kemampuan, melainkan dengan menawan hati manusia dan memiliki cinta mereka. Bagaimana untuk menawan hati mereka? Sekaligus menjadi langkah pertama ke arah menggabungkan mereka dengan bahtera dakwah.

Setiap pendakwah mengimpikan penerimaan manusia terhadap dakwah mereka. Tetapi tidak semua perkara yang kita impikan menjadi kenyataan. Dan kita tidak akan mencapainya, melainkan kita memiliki kemahuan yang benar dan bersungguh-sungguh dalam menawan hati manusia. Kemudian kita berusaha mengambil asbab dalam mencapai tujuan yang kita impikan.


BAGAIMANA MENAWAN HATI MANUSIA?

1. Kenalilah saudaramu dengan sebaiknya

“Berkenalanlah dengan saudara-saudara yang kamu temui. Sekalipun dia tidak meminta kamu berbuat demikian”. Begitulah pesan berharga dari seorang pendakwah terkenal. Pesanan ini menuntut kita mendekati manusia dan hidup di tengah mereka. Masyarakat akan merasai kehangatan persaudaraan dan keintiman yang lahir dari peribadi pendakwah. Keintiman ini tidak akan wujud sekiranya tidak didahului dengan perkenalan yang mantap. Bagaimana manusia dapat merasai persaudaraan yang rapat dengan kita, sedangkan kita tidak mengetahui perkara mereka sukai? Juga tidak mendalami perkara-perkara yang boleh membuatkan mereka resah gelisah?

2. Tidak memaksa diri ke atas orang lain

Antara perkara yang menjauhkan manusia satu sama lain, adalah cubaan memaksa pendapat dan pandangan peribadi ke atas orang lain. Terutamanya pada perkara yang dianggap sulit oleh manusia. Seringkali juga ada yang memaksa manusia untuk memberitahu masalah mereka, bertujuan untuk menasihati mereka dalam perkara tersebut. Pendakwah yang faham akan menjauhi perkara ini, dan hanya campur tangan dalam urusan sulit hanya apabila diminta sedemikian.

3. Menjauhkan diri dari banyak mengkritik

Kritikan terhadap manusia sekeliling berlawanan dengan tujuan kita menawan hati mereka. Manusia yang dikritik akan meletakkan dirinya dalam keadaan ‘bertahan’. Mereka akan sentiasa mengukuhkan pendapat mereka dan menolak hujah pendakwah. Kesalahan pendakwah sering dijadikan ‘pukul balas’ untuk membalas dendam. Kritikan akan melukakan hati manusia dan menggerakkan sifat negatif terhadap pengkritik.

4. Bergaul baik dengan mereka, sepertimana kita suka diperlakukan sedemikian.

Kasih sayang merupakan hasil yang dituai setelah sebelumnya disemai dengan pemberian yang tanpa henti. Terdapat juga pendakwah yang bergaul dengan pergaulan yang tidak baik, disertai keangkuhan dan tanpa penghargaan terhadap sasaran dakwahnya. Kemudian mereka menunggu agar manusia mendekati mereka dan mencintai perjuangan mereka. Ini ibarat mimpi di siang hari. Mereka adalah manusia rugi yang serong kefahamannya terhadap dakwah. Untuk menilai pencapaian kita dan tahap pergaulan kita, perlulah beberapa persoalan kita renungkan: Adakah aku telah membantu orang yang memerlukan? Adakah aku memudahkan urusan orang yang dalam kesusahan? Kemudian bayangkan kesusahan yang pernah kita alami, yang mendesak kita terhadap bantuan orang lain. Serta ingatlah kembali perasaan kita terhadap individu yang telah membantu kita sepanjang ujian tersebut. Pastinya perasaan kasih sayang dan keintiman akan timbul terhadap mereka yang melakukan kebaikan terhadap kita.

5. Menjauhkan diri dari mengumpat

Setiap manusia memiliki keistimewaan dan kelemahan. Sifat-sifat positif dan negatif. Tidak ada manusia kini yang sempurna tanpa keaiban dan kelemahan. Berkata-kata tentang kelemahan orang lain akan mendatangkan kesan negatif terhadap pendakwah. Kepercayaan di antara pendakwah dan masyarakat akan terjejas disebabkan tabiat buruk ini. Ketakutan juga akan timbul di dalam hati masyarakat apabila pendakwah mengumpat dihadapan mereka. Timbul kerisauan jika suatu hari nanti mereka berbeza pendapat dengan pendakwah, maka segala kelemahan mereka pula akan dicanangkan dan didedahkan. Sepertimana mereka melihat pendakwah mengumpat dihadapan mereka tentang kelemahan orang lain.

6. Mencari alasan (keuzuran) untuk mereka

Rasulullah mengajar kita untuk memberi keuzuran kepada saudara kita. Kesan kepada praktis sunnah yang mulia ini akan membuatkan para pendakwah disenangi oleh orang lain. Setiap masalah atau kesukaran yang datang dari manusia lain, kita berikan keuzuran kepada mereka. Amalan sebegini akan memupuk kasih sayang kepada pendakwah. Kasih yang berputik hasil daripada kehalusan pergaulan kita dengan mereka. Kita melihat mereka dari perspektif mereka sendiri. Bukan dari penilaian dan perspektif kita. Seorang pakar hubungan interpersonal pernah berkata bahawa, semua manusia menyukai orang lain memberi keuzuran kepada kesalahan yang mereka pernah lakukan.

7. Jangan sesekali bermasam muka kepada mereka

“Senyumanmu pada wajah saudaramu adalah sedekah” “Jangan kamu memandang kecil apa-apa perkara kebaikan, sekalipun bertemu saudaramu dengan wajah yang menyenangkan” begitulah pesanan Rasulullah s.a.w menekankan perihal kepentingan wajah yang ceria dan menyenangkan. Pendakwah yang tulen sentiasa memiliki wajah yang menyejukkan hati manusia. Sekalipun dirinya dihambat masalah dan kesulitan. Kerana pendakwah memahami bahawa bermasam muka merupakan sebab langsung manusia akan menjauhinya. Ketakutan , kerisauan, dan pelbagai sangka buruk akan timbul apabila melihat wajah pendakwah yang tidak menyenangkan. Bagi pendakwah yang mencintai manusia, dia akan sentiasa ditemui dalam keadaan tersenyum lebar penuh ketenangan.


BAGAIMANA DAKWAH MENGGARAP POTENSI PENDAKWAH?

Seterusnya penggarapan para pendakwah yang berada ‘di dalam dakwah’ merupakan suatu tanggungjawab yang amat besar serta memerlukan usaha yang teliti. Jika tidak, apakah rasionalnya kita membawa sekian ramai manusia mendekati bahtera dakwah, dan mereka menyertai saf perjuangan. Jika para pendakwah tidak digarap dengan baik, maka semangat mereka akan pudar dan keazaman mereka akan luntur.

Perkara ini boleh berlaku jika keupayaan dan kebolehan pendakwah tidak disalurkan dan dimanfaatkan dengan baik. Maka penggarapan dalaman akan menjaga prestasi pendakwah di dalam saf. Organisasi perlu menyediakan suasana yang baik untuk pertumbuhan dan peningkatan pendakwah dari aspek iman dan amal dakwah. Organisasi dakwah yang matang akan sentiasa menjaga dan memerhati perkembangan pendakwah yang berjuang di dalam barisannya. Penggarapan luaran umpama seperti biji benih kapas yang disemai, dibajai dan dijaga dari serangga. Maka akan bertumbuhlah pokok kapas dengan baik. Manakala penggarapan dalaman pula, kapas tadi diproses dan dihantar ke kilang untuk menjadi bahan asas bagi pelbagai produk kapas. Inilah seni tarbiyah yang terpampang dalam ciptaan Allah.


TARBIYAH SENTIASA MENJADI KEUTAMAAN

Kecuaian dalam aspek tarbiyah (pendidikan) bagi pendakwah akan menyebabkan pelbagai masalah di masa hadapan. Mereka yang meningkat tanpa dididik, atau memimpin tanpa keahlian, seringkali menjadi bebanan kepada organisasi dakwah pada akhirnya.

Ustaz Fathi Yakan Rahimahullah pernah berkata “Aku mengenali beberapa orang yang mendaki dinding dakwah tanpa kelayakan, dan menjadi pendakwah sebelum masanya. Seterusnya mereka mengadu ditimpa penyakit dan bahaya yang pelbagai. Paling kurang mereka diuji dengan ‘Ujub (rasa takjub dengan kehebatan diri). Ada juga yang merasa angkuh dan berlaku tidak sopan. Apabila semakin meningkat kedudukan dan pangkatnya dalam organisasi, maka meningkat jugalah penyakit yang menimpanya. Sehinggalah penyakit itu terlalu mendominasi dan tidak dapat diubati, dan akhirnya menyebabkan kejatuhan pendakwah dan kerugian pada dirinya.”

Operasi tarbiyah jika tidak diluangkan masa untuk melakukannya dan ditumpukan segala keupayaan untuk menjayakannya, maka organisasi dakwah tidak akan berjaya menyiapkan anggotanya. Pelbagai penyakit yang menimpa pendakwah akan melarat dan terlepas pandang oleh organisasi. Pasti juga akan berlaku pelbagai ketempangan dalam pembinaan peribadi pendakwah yang memberi kesan kepada suasana amal dalam badan dakwah. Semua ini menggambarkan peri penting penekanan kita dalam aspek tarbiyah.

Ustaz Fathi menambah lagi “Aku juga mengenali anak dakwah yang meningkat kedudukannya dalam dakwah, kemudian terjun beramal di medan yang berliku sebelum disiapkan keperibadiannya, seterusnya dilantik mengepalai urusannya yang bukan keahliannya, maka kita bayangkanlah apa yang akan terjadi kepadanya?”

Mereka yang mengkaji sejarah dan peristiwa dapat menyimpulkan bahawa kebanyakan perselisihan, salah faham, isu keguguran pendakwah, penyakit yang menimpa pendakwah, serta segala musibah yang berlaku dalam sejarah dakwah adalah kerana kurangnya penekanan dalam aspek tarbiyah.

Antara perkara yang penting juga adalah kita memastikan setiap pendakwah mempunyai tugasan dan tidak menganggur. Tugasan tersebut akan menyempurnakan binaan tarbiyah yang dilaluinya. Setiap pendakwah perlu mempunyai amal khusus yang sesuai dengannya, biarpun amal tersebut kecil dan terbatas. Pengangguran dalam dakwah akan menyebabkan adanya titik kelemahan dalam saf pendakwah.

Semoga Allah memberi kita kekuatan untuk terus beramal dan ditetapkan hati untuk kukuh di atas landasan dakwah ini.

sumber asal :http://ismamesir.com/v1/index.php?option=com_content&view=article&id=201:pendakwah-dan-seni-penggarapan&catid=52:tazkirah&Itemid=111

Read On 4 comments

sebuah jawapan itu..

8:16 PM

“Aku adalah sepertimana sangkaan hambaKu, dan Aku bersama dengannya ketika ia mengingati Aku.Jika ia ingat kepadaKu di dalam hatinya, Aku ingat kepadanya di dalam hatiKu. Dan jika ia ingat kepadaKu di khalayak ramai, nescaya Aku pun ingat kepadanya dalam khalayak ramai lebih baik. Dan jika ia mendekati kepadaKu sejengkal,Aku pun mendekatinya sehasta. Dan jika ia mendekatiKu sehasta, nescaya Aku mendekatinya sedepa. Dan jika ia datang kepadaKu berjalan, maka Aku datang kepadanya sambil belari.”

( Hadis Qudsi riwayat Syaikhan dan TArmizi dan Abu Hurairah ra )

ramai yang bersifat pesimis dengan aturanNYA jika segala jawapan pada kehendaknya lari dari apa yang dirancangkan..segalanya bakal berubah..sehingga menggegarkan identiti imaniyah dalaman..

sedangkan..
redha dan sabar itu ubat kepada kepayahan dan kesempitan
rindu akan jalanNYA adalah lautan rasa kebersamaanNYA

mungkin ini kerana

apabila hati yang banyak sangkaan kpd manusia..boleh jadi hati ini boleh lari jauh daripada sangkaan Allah..nauzubillah min zalik

makanya

kembalilah untuk belajar menerima aturanNYA dengan menerima sahutanNYA..

kerana tidaklah dengan sebuah jawapan yang pasti..kita pula gugur di hadapanNYA..

ketahuilah maha bijaksana Allah ada yang terbaik untuk kita :

Allah answer our prayer in 3 ways.

He said YES and gives you wat u want,

He said NO and gives you better,

He said WAIT and gives you the best in His own time


apa - apa keadaan sekali pon,
belajarlah untuk matang di hadapan Allah s.w.t juga dalam ubudiyah terhadapNYA
kerna DIAlah sebaik2 tempat memohon dan memberi..

akhirnya sebuah jawapan itu adalah tanda dan bukti redho kita kepada Allah ke atas kita

pilihlah dengan pilihan IMANmu~

* * * * *


radhitu billahi rabba wa bil islami deena wa bimuhammadin nabiya wa rasula..

p/s : inilah mode di saat genting..
Read On 7 comments

jangan halang daku membela rasulullah s.a.w..

11:24 AM

Hari itu Nusaybah berada di dapur. Suaminya, zaid ibn 'asim sedang beristirahat di kamar tidurnya. Tiba-tiba terdengar suara gemuruh bagaikan gunung-gunang batu yang runtuh. Nusaybah tersentak, itu pasti tentara musuh. benar, beberapa hari ini ketegangan memuncak di sekitar Gunung Uhud.

Dengan segera, Nusaybah meninggalkan apa yang dikerjakannya dan masuk ke kamar. Suaminya yang tengah tertidur dengan halus dan lembut dibangunkannya. “Suamiku tersayang,” Nusaybah berkata, “aku mendengar suara aneh menuju Uhud. Barangkali orang-orang kafir telah menyerang.”

Zaid yang masih belum sedar sepenuhnya, tersentak. Ia menyesal mengapa bukan ia yang mendengar suara itu sebaliknya istrinya pula. Segera saja ia bangkit dan mengenakan pakaian perangnya. Sewaktu ia menyiapkan kuda, Nusaybah menghampiri dan menyerahkan sebilah pedang milik suaminya yang tercinta itu.

“Suamiku, bawalah pedang ini. Janganlah kau pulang sebelum menang….”

Zaid memandang dalam wajah istrinya seolah-olah pandangan ini adalah yang terakhir buatnya. Setelah mendengar lafaz kalam seperti itu, tiada lagi keraguan baginya untuk pergi ke medan perang. Dengan azam yang membara dinaiki kuda itu, lalu terdengarlah derap suara langkah kuda menuju utara. Zaid langsung terjun ke tengah medan pertempuran yang sedang berkecamuk. Di suatu sudut yang lain, Rasulullah sedar akan kelibat panglima itu walaupon jauh dari pandangan namum rasulullah sempat mengukirkan senyuman kepadanya. Senyuman yang tulus itu terus mengorak rancak pahlawan berani zaid.

Di rumah, Nusaybah termanggu kegelisahan. Kedua anaknya, Abdullah yang baru berusia 15 tahun dan habib yang dua tahun lebih muda memperhatikan sahaja ibunya dengan pandangan yang merisaukan. Ketika itulah tiba-tiba muncul seorang pengendara kuda yang nampaknya sangat gugup datang bertemu..

salam dari Rasulullah,” berkata si penunggang kuda, “wahai isteri kepada said,suamimu baru saja gugur di medan perang. Beliau telah mendapat anugerah syahid…dapat anugerah syahid…”

Nusaybah tertunduk sebentar, “Inna lillah…..” gumamnya, “Suamiku telah menang perang. Terima kasih, ya Allah..”

Setelah pengutus berita itu menunggang pergi, Nusaybah memanggil anak sulungnya Abdullah. nusaybah tersenyum kepadanya lalu menangis yang tertahan, “wahai Abdullah anakku, kau lihat ibumu menangis? Ini bukan air mata sedih mendengar ayahmu telah syahid.hanya kerana Aku sedih karena tidak punya apa-apa lagi untuk diberikan bersama para pejuang Nabi s.a.w. Mahukah engkau melihat ibumu bahagia?”

Abdullah mengangguk. Hatinya berdebar-debar seakan-akan memahami hasrat ibunya..

“Ambilah kuda di kandang dan bawalah bersamamu tombak. dan pergilah bertempur bersama Nabi s.a.w dan barisan pejuang sehingga kaum kafir rebah membasahi darah.”

Mata amar bersinar-sinar kepiluan. “Terima kasih, Ibu. Inilah masa yang aku tunggu sejak dari awal pagi. Aku cuma khuatir seandainya Ibu tidak memberikan kesempatan buatku untuk membela agama Allah sehinggalah menongkah kudrat yang terakhir.”

Bersama semangat air mata pejuang,putra Nusaybah yang berbadan kurus itu pun segera menderapkan kudanya mengikut jejak sang ayah. Tidak tampak ketakutan sedikitpun di raut wajahnya. Setibanya abdullah di depan Rasulullah, ia memperkenalkan diri. “Ya Rasulullah, aku Abdullah bin Zaid. Aku datang untuk menggantikan tempat ayahku yang telah gugur.”

Rasul s.a.w dengan terharu memeluk anak muda itu. “Engkau adalah pemuda Islam yang sejati, Abdullah.semoga Allah memberkatimu….”

Hari itu pertempuran berlalu dengan cepat. Pertumpahan darah berlangsung sampai ke siang hari. seawal pagi itu, seorang utusan Rasulullah berangkat dari perkemahan mereka meunuju ke rumah Nasibah. Setibanya di sana, perempuan yang tabah itu sedang berdoa menanti berita, “Ada khabar apakah gerangan kehadiranmu ini?” nadanya sedikit gementar ketika si utusan belum lagi membuka suaranya, “apakah anakku telah gugur?”

pengutus itu menunduk sedih, “Betul….”

Inna lillah….” Nusaybah tergamam.Ia menangis lagi..

“Kau berduka, ya Ummu Abdullah?”

Nusaybah menggeleng kecil. “Tidak, aku gembira. Hanya aku sedih, siapa lagi yang akan berangkatan? habib masih lagi dalam usia kanak-kanaknya.”

Mendengar luahan ibunya itu, habib yang sedang berada di samping ibunya, mencelah, “Ibu, janganlah engkau meremehkan aku. Jika engkau izinkan, akan aku tunjukkan bahawa habib adalah putra seorang ayah yang gagah berani.”

Nusaybah kaget dengan lontaran semangat anak mudanya habib. Ia memandang putranya. “Kau tidak takut, nak?”

habib lantas meloncat ke atas kudanya mengangguk yakin. Sebuah senyuman terhias di wajahnya. Ketika itu Nusaybah dengan besar hati melambaikan tangannya,habib hilang bersama utusan itu.

Di arena pertempuran,habib betul-betul menunjukkan kemampuannya. Pemuda berusia 13 tahun itu telah banyak menghempaskan banyak nyawa orang kafir. Sehingga tibalah saat itu, sebilah anak panah menembusi tepat di dadanya. habib tersungkur mencium bumi dan menyerukan kalimah, “Allahu akbar!”

Segera Rasulullah menghantarkan utusan ke rumah Nusaybah. Mendengar berita kematian itu, meremanglah bulu kuduknya. “Hai utusan,” ujarnya, “Kau saksikan sendiri aku sudah tidak punya apa-apa lagi. Hanya masih tersisa diri yang tua ini. Untuk itu izinkanlah aku ikut bersamamu ke medan perang.”

Si utusan mengerutkan keningnya. “Tapi engkau perempuan, wahai ummu abdullah….”

Nusaybah tersinggung, “Engkau meremehkan aku karena aku perempuan? Apakah perempuan tidak ingin juga masuk surga melalui jihad?”

Nusaybah tidak mahu menunggu jawapan dari utusan itu lantas Ia bergegas saja menghadap Rasulullah dengan kuda yang ada. Tiba di sana, di dalam perselisihan itu,Rasulullah pun berkata dengan senyum. “Nusaybah yang dimuliakan Allah. Belum waktunya bagi seorang perempuan mengangkat senjata. keadaan yang meruncing ini memerlukan engkau wahai ummu abdullah untuk kumpulkan saja ubat-ubatan dan rawatlah tentara yang luka-luka. Pahalanya sama dengan yang bertempur.”

Mendengar penjelasan Nabi s.a.w sedemikian, Nusaybah pun segera mendapatkan tas ubat-ubatan dan berangkatlah ke tengah pasukan yang sedang bertempur. Dirawatnya mereka yang cedera dengan cermat.sehinggalah pada suatu saat, ketika ia sedang menunduk memberi minum seorang prajurit muda yang sedang parah, tiba-tiba terpercik darah di rambutnya. nusaybah cuba menoleh.terlihat akan Kepala seorang tentara Islam putus dipancung senjata musuh kafir.

gambar hiasan

Maka timbullah rasa marah Nusaybah menyaksikan kekejaman ini.Apatah lagi di saat Nabi terjatuh dari tunggangan kudanya akibat daripada anak panah yang menghunus sipi keningnya, Nusaybah tidak mampu menahan dirinya lagi. Ia bangkit dengan lagak seorang perwira yang gagah berani.Segera diambilnya pedang prajurit yang telah syahid itu. Dinaiki kudanya. Lantas bagai singa betina, ia beraksi sepenuh tenaganya di dalam arena itu. ramai musuh yang teragak-agak untuk menghindarinya. Puluhan jiwa orang kafir pun telah tumbang..


kehangatan peperangan masih dipuncaknya.tentera umat islam seakan mendahului,kesannya kekalutan pada musuh mula mengundur diri dari medan perang akhirnya menjadi kesilapan yang terpahat buat tentera uhud.amanah terhadap 15 pemanah untuk terus berjaga di bukit uhud sebaliknya bertukar menjadi peristiwa ngeri apabila musuh memulakan langkahan strategi baru dengan mengelilingi bukit uhud lantas terus menyerang tentara islam yang sedang asyik dengan harta ghonimah itu..tentera islam bertebaran meninggalkan rasulullah s.a.w dan beberapa panglima yang setia bersamanya termasuklah srikandi nusaybah..

إذ تصعدون ولا تلوون على أحد والرسول يدعوكم في أخراكم فأثابكم غما بغم لكيلا تحزنوا على ما فاتكم
ingatlah ketika kami lari dan tidak menoleh kepada seseorangpun,sedangkan rasulullah ayng berada di ant. sahabt2mu yana lain memanggilmu,kerana itu allah
menimpakan kesedihan ke atas mu..(akhir ayat) [ ali imran :153]


kerana hanya sebilangan kecil sahaja yang terus mengawasi dan membela bersam rasulullah,nusaybah sanggup menjadikan kudrat tubuhnya sebagai pelindung rasul.s.a.w.Medan pertempuran semakin sengit. lewat sehingga Nusaybah rebah sendirian. Tiba-tiba Ibnu Mas’ud datang mengawasi bersama kudanya, kalau-kalau ada korban yang masih boleh ditolongnya. Sahabat itu, begitu melihat sekejur tubuh bergerak lemah, segera mendekatinya. Dipercikannya air ke muka tubuh itu. Akhirnya Ibnu Mas’ud mengenalinya, “apakah kamu ini Isteri Zaid?”

Nusaybah samar-samar memperhatikan ibn Mas'ud. Lalu bertanya, “bagaimanakah dengan Rasulullah? Selamatkah beliau??”

“Beliau tidak kurang suatu apapun..Allah dan para pencintanya bersama baginda s.a.w”

“ Pinjamkan kuda dan senjatamu kepadaku….”

“Engkau masih luka parah, wahai isteri zaid yang disegani….”

“Engkau mahu menghalangi aku membela Rasulullah?”

Terpaksa Ibnu Mas’ud menyerahkan kuda dan senjatanya. Dengan susah payah, Nusaybah menaiki kuda itu, lalu menderapkannya menuju ke pertempuran. Banyak musuh yang dipatahgantikannya. Namun, kerana tangannya sudah cedera parah.akhirnya dikatakan didalam sebuah riwayat ada lebih kurang 13 kesan tusukan pedang pada tubuh beliau termasuklah kesan selar dibahagian lehernya..

diriwayatkan oleh ikrimah dalam sebuah hadith :rasulullah bersabda :aku tidak nampak yang berperang itu perempuan melainkan kelibat kehebatan lelaki..(aw kama qal)


info tambahan :
nusaybah binti ka'ab terkenal dengan gelaran ummu umara' kerana mendapat sanjungan di atas awal pengislamannya,perang uhud,perjanjian hudhaybiyah,perang khaibar,hunain dan juga yamama

* * * * * *
nilai pengajaran :(atas penilaian kesedaran iman daripada kesan kesah agung srikandi ini)

1.)................
2.)................
3.)................

apa yang mampu kita lakukan sbg praktikal amali bagi cuba menyaingi kehebatan peribadi2 unggul dalam pengajaran daripada mana-mana kisah sohabah :

1.)................
2.)................
3.)................

kalaulah usia kehidupan para sahabat dan sahabiyah untuk Allah dan rasulNya..jadi apakah yang kita bina untuk Allah dan rasulNYa sebelum nyawa menjemput tiba..??

lafaz itu:"jangan halang daku membela rasulullah s.a.w"
-APAKAH INI UNGKAPAN UTAMA YANG BAKAL DIUNGKAPKAN OLEH LISAN2 YANG MENGAKU MEREKA CINTAKAN NABI .S.A.W

moga sedikit perkongsian kisah ini memberikan lintasan langsung agar iman subur dan akal sedar kembali akan betapa semakin jauhnya kita dengan CINTANYA ALLAH dan RASUL s.a.w

akhirnya..Apa azam ku untuk membuktikan aku mencintai BAGINDA S.A.W??

wallahua'3lam
Read On 12 comments

mY pLayLisT


whats up Palestin

whats up in Harakah

Loading...

Followers

you are in..!

from zero to..